Pengalaman supir Ambulance.

Hai,  Perkenalkan nama gue rara. Gue tinggal di Surabaya. gue mau cerita tentang seorang supir ambulance.
Yang mau gue ceritain ini, pengalaman dari supir ambulance yang anter jenazah dari salah satu rumah sakit di Malang.
Awalnya, gue menunggui temen gue yang kecelakaan dan harus masuk ICU. Sembari nunggu orang tuanya dateng, gue dan temen-teman beli kopi dan rokok di warung depan rumah sakit yang kebetulan ada di sebrang RS.
Singkat cerita, bapak-bapak sepuh sebelah gue baru datang dan pesen kopi. Mukanya capek banget gue liat, karna gue gabisa bahasa jawa halus. Terpaksa gue ngomong make bahasa Indonesia.

“Malem pak, dari mana pak?”

Si bapak pun noleh, dan tersenyum ramah. Beliau bilang “abis antar jenazah mbak, rumahnya lumayan jauh dari sini..”

Sontak gue diem,
“Bapak ngga takut anter jenazah?”

“Takut? Sudah tahunan mbak saya jadi supir ambulance yg antar jenazah di sini” sembari si bapak nyeruput kopinya.

“Beberapa minggu lalu sempat ada kejadian mbak..”

Gue yang tadinya mau minum kopi gue, akhirnya naroh gelas itu ke meja dan dengerin si bapak cerita.

“Jadi mau maghrib, saya harus antar jenazah ke daerah pasuruan mbak. Dan kebetulan jalan macet banget. Jadi mau ngga mau, kudu sabar apalagi antar jenazah.. perjalanan Malang – Pasuruan harusnya cuma 1 jam, jadi bisa 4 jam lebih karna ada truk yang terbalik. Saya berdua aja sama temen saya mbak, akhirnya begitu jenazah sampai di rumah duka. Saya balik ke Malang untuk antar mobil ambulance. Kalo ndak salah jam 1 malam saya dari rumah duka, sampai di daerah Lawang. Tiba2 pintu belakang di gedor2-gedor. akhirnya saya minggir, begitu di buka pintunya ndak ada siapa-siapa mbak.. akhirnya saya jalan lagi, karna emang sudah capek banget. Begitu sampai dirumah sakit, mobil langsung saya masukan di garasi. Dan saya pulang, besoknya saya kan tugas lagi. Karna mobil masih ada bekas tetesan darah, mau ndak mau saya harus nyuci. Pas saya nyuci….” si bapak nyalain rokoknya, dan tarik nafas panjang. Gue uda merinding aja.
Trus si bapak nerusin ceritanya. (Uda kayak di film-film aja gue bilang, pake berenti di tengah-tengah)

“Ada jempol sama jari telunjuk di bawah kursi,”

“Lah emang ngga di kafanin dari rumah sakit pak?”

“Dari keluarganya ndak mau mbak, biar di urus sama keluarganya katanya. Jadi nda mau di mandiin dirumah sakit.. buru2 saya seleseiin nyuci, dan saya masukan ke kantong plastik yang saya minta dari suster. Trus kok ya kebetulan saya harus antar jenazah lagi ke arah pandaan.. ya sudah sekalian, setelah antar jenazahnya saya kerumah duka yang semalam. Dan saya tanyain keluarganya, dan bener.. keluarganya bilang memang jari jempol sama telunjuknya nda ada.. saya kembalikan mbak, saya kasian sama jenazahnya. Soalnya pas saya balikin itu satpam yang keliling bilang mobil ambulance saya ada yang gedor2 lagi.. ya saya fikir jenazah yang kemarin itu… ya beginilah mbak, suka dukanya jadi supir ambulance di RS.. mau ndak mau harus bertanggung jawab, apalagi sudah di sumpah…”

“Walah pak, trus bapak ndak ngeri gitu kalo tiba-tiba ada yang ‘nebeng’?” Kata gue sambil membentuk tanda petik pakai jari.

“Sudah biasa seperti itu mbak, hahahaha… kadang mereka cuma minta tolong kalo ada yang mungkin ketinggalan. Kalo bisa dibantu, kalo ndak ya di doakan aja.. ya sudah mbak, saya mau pulang dulu.. assalamualaikum”

“Iya pak, hati2 pak.. walaikumsalam”

Sontak mata gue langsung menyusuri garasi2 ambulance di parkir. Ga lama, di salah satu ambulance ada cewek, pucat, dan darah dimana-mana.. gue cuma diem, dan balik ke ruang tunggu UGD tanpa ngomong sama temen2 gue yang bengong..

13 thoughts on “Sosok Mengerikan di Ambulance

Comments are closed.