Peristiwa ini terjadi pada tahun 1999, saat itu saya masih kuliah di salah satu universitas di jakarta. Saya anak pertama di keluarga saya, dan ayah saya sangat bersemangat dengan kuliah saya. Waktu itu rumah saya agak jauh sama kampus, sehari-hari saya cuman naik bis ke kampus. Lama kelamaan ayah saya kasihan melihat saya, suatu hari dia mendatangi saya dan mengatakan niatan dia untuk membelikan saya mobil untuk transportasi. Karena keadaan ekonomi keluarga saya tidak begitu berada, ayah saya hanya mencari mobil bekas untuk saya. Saya sangat mensyukuri sekali, karena biar bagaimana pun ayah saya sudah berusaha untuk saya.
Jadilah waktu itu saya dan ayah saya keliling showroom mobil bekas di sekitaran jakarta, setelah hampir seharian berkeliling. Akhirnya saya dan ayah saya menemukan mobil yang cocok, sebuah mobil timor berwarna hitam. Setelah di periksa ternyata kondisi mobil masih bagus, ayah saya penggila otomotif jadi dia tahu sekali mesin mobil itu masih bagus. Setelah bersepakat tentang harga, akhirnya mobil itu resmi di beli ayah saya.
Mobil itu sudah terparkir di garasi rumah saya, saya senang sekali. Saya tidak perlu lagi menunggu bis setiap ingin ke kampus. Beberapa minggu saya menggunakan mobil itu, tidak ada masalah kerusakan apa-apa. Suatu hari ayah dan ibu saya mendapat telpon dari keluarga, mereka mengundang orang tua saya ke acara pernikahan sepupu di luar kota. Karena waktu itu adik saya masih kecil, mereka ikut. Sedangkan saya tinggal di rumah, mengingat saya sedang ujian saat itu.
Akhirnya hanya saya dan seorang pembantu tinggal di rumah, tidak ada yang istimewa. Semua berjalan dengan apa adanya. Hingga suatu malam, saya terbangun karena saya mendengar suara mesin mobil menyala di tengah malam. Saya kaget, ketika saya bangun jelas-jelas kunci mobil saya ada di meja belajar. Kok bisa mesinnya nyala?
Saya beranikan untuk melihat dari jendela, jendela kamar saya agak menghadap ke garasi. Pas saya lihat, ternyata benar mesin mobil saya menyala. Lampu depan mobil saya menyala terang, saya heran dan agak sedikit merinding. Kok bisa ya. Saya terus perhatikan mobil saya, tapi baru beberapa menit. Tiba-tiba mesin mobil saya mati, suasana jadi hening. Entah knp saya merasa ada yg memperhatikan, saya memutuskan untuk kembali tidur.
Keesokan paginya saya cek mobil saya, tidak ada tanda-tanda ada yang berada disana. Hanya saja saya baru sadar ada bercak darah yang sudah kering dibawa dasboard mobil saya.
Saya agak panik, saya gak tau itu darah siapa dan dari mana itu berasal. Tapi saya tetep mencoba positif thinking. Tapi semenjak itu saya merasa gak enak pas nyetir, terutama saat malam. Saya merasa seperti ada yang memperhatikan. Saya coba biasa aja.
Hingga pada suatu hari. Saya hari itu pulang malem, sekitar setengah 12 malem. Saya masukin mobil ke garasi, terus saya langsung masuk ke rumah. Di ruang tamu saya duduk sebentar, saya buka sepatu saya. Malam itu rumah sepi banget, sebagian lampu udah mati. Udara malamnya juga dingin banget.
Ketika saya ingin masuk, tiba2 saya denger lagi mesin mobil saya nyala. Padahal kuncinya ditangan saya! Kali ini suara mesinnya kenceng banget, seperti di gas terus menerus. Saya penasaran, saya buka pintu rumah saya pelan-pelan. bener mesinnya nyala lagi, lampu depannya juga nyala.
Pelan-pelan saya coba mendekat ke arah mobil saya, saya penasaran mengapa mobil saya menyala dengan sendirinya. Jantung saya udah deg-degan, keringet dingin juga. Makin lama semakin dekat, dan semakin jelas. Saat saya sudah berjarak beberapa meter dari mobil saya, saya melihat ada seseorang di dalam mobil. Sepertinya itu laki-laki, mengenakan kemeja putih. Tapi kemejanya sudah kotor dengan noda darah, saya juga mencium bau anyir yang nyengat banget. Saya langsung berenti jalan, jantung saya berdegup semakin kencang. Adrenalin teralir deras di darah saya, sekarang seluruh badan saya basah keringat. Ketika saya amati dengan lebih jelas, ternyata kepala belakang pria itu terluka. Dari lukanya mengalir darah cukup deras, bahkan kulit kepalanya terkelupas hingga lapisan dalam kepalanya terlihat.
Pria itu memegang stir dengan mantap, dan kakinya menginjak pedal gas. Saya bener-bener gak bisa gerak, saya mau lari tapi badan saya kaku. Saya hanya bisa diam, mau teriak pun gak sanggup. Tidak lama kemudian pria di dalam mobil saya menengok ke saya, ya Tuhan wajahnya penuh darah. Bahkan darah juga mengalir dari matanya, seketika saya merasa seperti kena serangan jantung. Tubuh saya lemas, pria itu terus menatap saya dari dalam mobil. Seperti sangat tidak suka dengan saya. Saya merasa harus pergi dari sana, dengan sekuat tenaga saya mencoba berjalan. Selangkah demi selangkah saya berjalan pergi, sedangkan mesin mobil saya masih meraung-raung.
Saya langsung tutup pintu dengan keras saat berhasil masuk ke rumah, saya langsung jatuh terduduk. Baju saya sudah basah, begitupun wajah saya. Semua basah keringat dingin. Baru saja ingin menghela nafas, tiba-tiba saya denger dengan jelas pintu saya di ketuk. Saya kaget bukan main, wajah saya sampe terasa panas karena kaget. Awalnya pintu di ketuk pelan, tetapi lama kelamaan keras. Saya panik, akhirnya saya cepet2 lari ke dalam rumah. Saya takut tidur di kamar saya, karena letaknya dekat dengan garasi. Akhirnya saya tidur satu kamar dengan pembantu saya, kebetulan dia agak berumur dan taat ibadahnya. Dia tau kalo saya ketakutan, dia menyuruh saya tenang. Saya tertidur saat dia sedang bertasbih.
Hingga saya terbangun besok paginya, dan saya berniat mencari tahu asal usul mobil itu. Dari surat jual beli dan surat kendaraan, akhirnya saya tahu nama dan alamat si pemilik mobil timor. Tanpa pikir panjang saya datangi rumahnya, menggunakan mobil itu. Ternyata pemilik mobil itu seorang wanita, dia sempat kaget ketika saya datang. Tetapi setelah saya ceritakan apa yang terjadi, tiba-tiba wanita itu menangis seraya melihat mobil itu. Dia menceritakan bahwa mobil itu milik tunangannya yg di berikan untuknya, tetapi sayang tunangannya meninggal karena kecelakaan. Malam itu mereka sedang bertengkar, karena bertengkar hebat sang tungan tak lagi memperhatikan jalan. Hingga mobil mereka menabrak truk yang membawa bahan bangunan dan besi-besi panjang. Kaca mobil mereka pecah saat besi itu menancap hingga ke dalam, besi-besi itu juga mengenai kepala tunangannya. Hingga ia meninggal ditempat. Karena sudah tidak tahan dengan kenangan buruk di mobil itu, si wanita menjualnya ketika mobil itu sudah selesai diperbaiki.
Saya kaget, bahkan sempat kesal saat mengetahuinya. Saya pun akhirnya pamit pulang, sebelum saya pulang wanita itu sempat minta maaf. Tetapi saya tetap kesal, saya sempat berpikir untuk menjual lagi mobil itu. Tetapi kemudian saya berpikir perasaan ayah saya, akhirnya saya memutuskan untuk berdamai dengan penunggu mobil itu.
Saya sampai rumah malam hari, sebelum saya masuk saya sengaja tidak mematikan mesin mobil. Saya tetap berada di dalam mobil. Dengan suara yang agak kaku saya berbicara
“saya tahu, anda mendiami mobil ini. saya juga tahu apa yang anda alami, tetapi saya mohon jangan ganggu saya atau keluarga saya. Saya akan merawat mobil ini dengan baik, dan menggunakannya untuk hal baik. Saya juga tidak keberatan jika anda ingin mendiami mobil ini, atau menemani saya.tapi saya mohon jangan ganggu saya, setidaknya kita tidak saling mengganggu.”
Tiba-tiba saya merasa ada hembusan angin dingin di wajah saya, tapi saya coba tetap tenang. Setelah beberapa menit, pelan-pelan saya matikan mesin mobil dan keluar dari mobil. Ketika saya ingin menutup pintu rumah, sekilas saya melihat lelaki itu duduk di dalam mobil. Di bagian depan, tepat di sebelah tempat duduk saya tadi. Tetapi saya membiarkannya.
Semenjak saat itu mobil saya tidak lagi menyala saat tengah malam, semua kembali normal. Walaupun kadang saat menyetir saya merasa seperti ada yang menemani, tetapi saya biarkan. Toh tidak saling menganggu. Sayangnya mobil timor itu saya jual pada tahun 2003, bukan karena saya takut. Tetapi karena saat itu saya sudah punya penghasilan cukup untuk mengganti mobil saya dengan yang lebih baru.
Mudah-mudahan pemilik barunya tidak di ganggu si lelaki itu, saya harap begitu.

4 thoughts on “Misteri Mobil Timor

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *