Hai min kenalin nama gw Deni, mau nyeritain pengalaman tetangga gw waktu dia turun dari gunung salak. d dia nyeritain ini ke gue kan, sebut saja Indra ini dia kakak beradik nama kakaknya Randi, dia berdua hobbynya emang naik gunung. si indra ini mau ngajak si Randi ke gunung salak, tapi si Randi nolak dengan nada sombong karena alasannya gunung salak gak tinggi.. beda dengan gunung2 lain yg pernah dia daki di daerah jawa timur. Akhirnya ya sudahlah si indra ini naik gunung salak brg genknya dia.awal pendakian pukul 7 pagi,berhenti jam12 siang utk istirahat & foto-foto. setelah itu lanjut pendakian dan sampailah di puncak sekitar pukul 14.30.

 

Sampai di puncak gunung salak si indra ini merasa, “Wah akhirnya gw bisa nih naik dan sampe di puncak salak… akhirnya gw bs buktiin ke Randi kalo gw bisa.” dengan nada sombong. akhirnya sekitar 15.30 mereka turun gunung. percaya atau tidak kalau di gunung itu gaboleh sombong… dan waktu temen gue ini turun gunung dia gak ngucap bismillah. Saat di perjalan temen gue ini sekitar berenam sama genknya. dia bilang, “wah apaan nih gw nyium kabel kebakar.”

 

kebetulan yg namanya yayan di geng dia ini bisa ‘liat’ tapi dia diem aja. Yg aneh juga kayak ada ilusi optik atau apa ya itu namanya kejadiannya begini… mereka jalan padahal berdampingan dan depan belakang gajauh sekitar 1 meter… tapi si Januar ini teriak2 manggil si yayan blg, “woi, jangan jauh2, cepet2 amat lu jalan.”

 

nah si yayan bingung dan ngomong, “apaan si lu teriak2 ini gw depan lu.” kata Januar, “apaan lu td ada di bawah sana.”

 

Akhirnya lepas magrib itu mereka sampai di bawah kan. dengan cerita2 aneh yg mereka pendam… nah si yayan ini bilang, “waktu lo nyium kabel kebakar itu sebenernya para korban pesawat sukhoi pada ngikutin kita.”

 

Percaya atau enggak kalau mendadak di gunung salak itu tiba-tiba turun kabut yg tebel banget kata yayan itu…

One thought on “Cerita Seram di Gunung Salak

Comments are closed.